bjb Kredit Kepemilikan Rumah
Helo Indonesia

Tak Terima Istri Dipukul, Penjual Bakso di Purbalingga Tega Aniaya Adik Ipar hingga Tewas

Kamis, 16 Mei 2024 19:20
    Bagikan  
Tak Terima Istri Dipukul, Penjual Bakso di Purbalingga Tega Aniaya Adik Ipar hingga Tewas

Kasat Reskrim Polres Purbalingga AKP Aris Setiyanto saat menunjukkan barang bukti kasus penganiayaan di

PURBALINGGA, HELOINDONESIA.COM - Polres Purbalingga menggelar konferensi pers kasus penganiayaan yang menyebabkan korban tewas di Desa Cipaku, Kecamatan Mrebet, Kabupaten Purbalingga. Kegiatan digelar di Aula Wicaksana Laghawa Mapolres Purbalingga, Kamis siang 16 Mei 2024.

Kasat Reskrim Polres Purbalingga AKP Aris Setiyanto yang memimpin konferensi pers mengatakan, kasus penganiayaan menyebabkan kematian terjadi pada hari Rabu (15/5/2024) pukul 13.00 WIB di Desa Cipaku, Kecamatan Mrebet, Kabupaten PurbaIingga.

Baca juga: KPU Kendal Lantik 100 PPK untuk Pilkada 2024, Didominasi Wajah Lama

Korban adalah Misro (33), pria yang beralamat di Desa Cipaku, Kecamatan Mrebet. Sedangkan tersangka berinisial NS (29) yang berjualan bakso, beralamat sama dan tinggal serumah.

"Modus operandinya tersangka melakukan penganiayaan menggunakan golok sampai menyebabkan korban meninggal dunia," jelas Kasat Reskrim didampingi Plt Kasihumas Ipda Uky Ishianto dan Kaurbinops Satreskrim Ipda Win Winarno.

Disampaikan dia, kronologi kejadian bermula saat anak pelaku menangis di rumah sehingga korban merasa terganggu. Korban yang tinggal di rumah yang sama hanya dibatasi sekat, kemudian menghampiri istri pelaku dan memarahinya hingga korban sempat memukul mengenai pipi istri pelaku.

Baca juga: Korban Meninggal Petasan Balon di Muneng Ponorogo Diketahui Wisudawan Fafidz Quran SMP 1 Balong

"Atas kejadian tersebut, istri pelaku mengadukan kepada suaminya (pelaku) melalui telepon. Hingga suaminya yang saat itu sedang berjualan bakso di wilayah Desa Bumisari langsung pulang ke rumah," jelasnya.

Cekcok

Setelah suaminya (Pelaku) pulang, karena melihat kerumunan ramai dikira terjadi sesuatu dengan istrinya. Pelaku kemudian masuk ke rumah dan mengambil golok. Kemudian pelaku menghampiri korban dan terjadi cekcok.

"Pelaku kemudian membacok kepala korban pada bagian pelipis sebelah kiri. Korban berusaha merangkul pelaku sehingga pelaku kemudian membacok bagian punggung korban beberapa kali," ungkapnya.

Anak korban yang melihat kejadian kemudian berteriak minta tolong hingga pelaku panik. Karena warga kemudian berdatangan, pelaku selanjutnya pergi meninggalkan lokasi kejadian.

"Setelah melakukan perbuatannya tersangka pergi dan membuang golok ke sumur dengan kedalaman dua meter. Kemudian menyerahkan diri ke rumah ketua RT setempat hingga polisi datang dan diamankan ke Polres Purbalingga," jelasnya.

Kasat Reskrim menambahkan antara korban dengan tersangka masih berstatus saudara ipar. Istri tersangka dan istri korban adalah kakak beradik. Hubungan tersangka dan korban yang tinggal satu rumah diduga kurang harmonis.

Emosi Istri Dipukul

Saat ditanya, tersangka mengaku emosi karena saat sedang jualan ditelepon istrinya yang mengabarkan bahwa ia telah dipukul sama Misro (korban). Tersangka yang jualannya belum laku langsung pulang ke rumah.

Sampai di depan rumah, tersangka mendapati istrinya sedang dikerubuti orang. Karena mengira istrinya mengalami luka yang parah, tersangka mengaku panik dan emosi langsung masuk rumah mengambil golok. Kemudian menghampiri korban dan melakukan pembacokan.

Tersangka mengaku menyesal telah melakukan perbuatannya tersebut. Dalam kesempatan tersebut, tersangka menyampaikan permintaan maaf kepada keluarga korban atas perbuatan yang telah dilakukan.

"Kepada tersangka dikenakan Pasal 338 KUHP subsider Pasal 351 ayat (3) KUHP. Diancam karena pembunuhan dengan pidana penjara paling lama 15 tahun dan penganiayaan mengakibatkan kematian dengan penjara selama-lamanya tujuh tahun," jelasnya.

Baca juga: Nonton Drama China Blossoms In Adversity Full Episode Sub Indo

Kasat Reskrim berpesan kepada masyarakat di wilayah Kabupaten Purbalingga agar tetap menjaga hubungan baik dengan keluarga, tetangga dan masyarakat. Sehingga tidak terjadi hal-hal negatif seperti kejadian ini.

"Kami akan menindak tegas berkaitan dengan hukum terhadap kejahatan yang berkaitan dengan nyawa maupun kejahatan yang meresahkan masyarakat, seperti pembunuhan, korupsi serta persetubuhan terhadap perempuan dan anak," pungkasnya. (Aji)